Abu `Ukasyah

Abu `Ukasyah

Ummu `Ukasyah

Ummu `Ukasyah

Abang, Happy Anniversary

Abang, Happy Anniversary

Kedai Mawaddah & Hafiz

Ummi ayah sentiasa merinduimu sayang..
Powered by Blogger.

August 31, 2011

31Ogos 2009 - Ulangtahun Kelahiran ke-2

Assalamualaikum,

Hari ini, 31 Ogos, Adalah Ulangtahun Kelahiran anakanda sulung ummi ayah, 'Ukasyah. Genap sudah 2tahun ummi ayah merasai nikmat menjadi ummi Dan ayah. 2 tahun yang lalu, selepas Azan subuh, kelahiranmu membawa kegembiraan kepada seluruh ahli keluarga hingga family ummi berkampung di hospital menanti kelahiranmu. Anakku yang sulung, cucu yang sulung dan cicit yang sulung (di sebelah ummi).

Alhamdulillah, di Hari Merdeka ini, 'Ukasyah telah 'MERDEKA'. Inilah kemerdekaan sebenar buatnya tatkala 'Ukasyah telah kembali pada Allah. Damailah 'Ukasyah di sana, ummi ayah tahu 'Ukasyah gembira dalam pemeliharaan Allah. Nantikan ummmi ayah dan adik-adik di pintu Jannah. Ameen.

Sebelum pulang beraya diTampin, ummi ayah singggah di pusara 'Ukasyah. Ummi ayah bersihkan pusaranya dan meletakkan batu-batu kecil berwarna putih. Usai kepulangan kami dari pusaranya, hujan turun dengan lebat. Selebat air mata ummi dan ayah.

Ummi, Ayah dan adik Uwais akan sentiasa mengingatimu.Sayang 'Ukasyah kerana Allah.^___^

August 26, 2011

Hari Raya: Beraya di mana?

Assalamualaikum,

Tahun ini kami semua beraya di Tampin bersama keluarga abu `ukasyah.  Tak sabar rasanya merasai kemeriahan memantai (tak pasti beginikah sebutan dan ejaannya..hehe).  Alhamdulillah, bab giliran raya tiada masalah untuk kami berdua kerana dari awal perkahwinan, Mawaddah sendiri sudah meletakkan syarat, " Setiap tahun, raya pertama di Tampin ye abang, kecuali ada asbab yang tidak mengizinkan". Dan abah ummi Mawaddah juga sedari awal dah beri amaran, "anak perempuan semua kena raya dengan mentua dulu".

Ya, dalam 4 tahun usia perkahwinan Mawaddah dan abu `ukasyah, baru sekali sambut hari raya di Negeri Sembilan. Tahun pertama perkahwinan dapat beraya di Tampin kerana baru berkahwin.  Tahun kedua perkahwinan, Mawaddah dalam pantang `Ukasyah.  Tahun ketiga perkahwinan, Mawaddah sarat mengandung Uwais dan tunggu masa je nak bersalin.  Tahun keempat, tahun ini, alhamdulillah tak bersalin lagi, hehe..Kalau tak kesian kat mak ayah, sudah lah abu `ukasyah anak lelaki yang sulung dan satu-satunya anak lelaki.  Jadi tahun ini dapatlah beraya di Tampin...yeayyyyy...Tahun depan, kalau tak bersalin, bolehlah raya di Tampin lagi..^__^

InsyaAllah, pagi Ahad kami bertolak balik ke Negeri Sembilan.  Doakan kami selamat sampai ke destinasi ye.

Salam Aidilfitri untuk semua pengunjung setia `BUATMU ANAKKU'...mohon maaf andai ada salah silap, tuturkata dan perbuatan yang mengguris hati kalian.  Sedihnya, Ramadhan bakal meninggalkan kita.  Rasa amalan masih belum mencukupi.  Adakah dapat bertemu Ramadhan sekali lagi?

August 23, 2011

Ya Allah Rindunya...



Buat ayah dan Uwais, maafkan ummi.  Ummi tak dapat membendung perasaan ummi lagi. 

Ya Allah, rindunya Ummi pada `Ukasyah.  Ummi rasa nak pecah dada ummi menahan sebak yang telah sekian lama ummi sorokkan dan pendamkan jauh dalam satu sudut hati ummi ini. Allah, Allah, Allah.  Ummi benar-benar rasa macam dekat sangat dengan `Ukasyah malam ini sampai ummi tidak boleh lelapkan mata. Rindu yang tidak bertepi terhadap `Ukasyah.


Ummi rasa terlampau rindu sampai ummi buka semula hard disk ayah sebab nak imbau kembali kenangan-kenangan kita bersama `Ukasyah.  Ya Allah, ummi ingat ummi kuat sangat, tapi akhirnya menitis juga air mata ummi.  Bukan setakat hujan yang renyai, tapi hujan lebat.  Ummi rasa nak menangis sepuas-puasnya malam ini, agar air mata yang mengalir ini, mengubat sedikit kerinduan ummi pada anakanda `Ukasyah.  Ayah ingat tak, dulu kita selalu nangis sama-sama kan untuk melegakan dada yang benar-benar sempit dek kerinduan yang menggunung itu.  

Ya Allah, semoga kerinduanku ini mendekatkan diriku kepadaMu.  Meningkatkan keimananku dan ketaqwaan ku.  Sesungguhnya, aku adalah hambaMu yang sangat lemah.  

`Ukasyah, ummi sayang `ukasyah.  Ummi tahu `Ukasyah gembira berada dalam pemeliharaan Allah.  Ummi doakan agar kita bersama dalam jannah nanti.  InsyaAllah, di syurga yang kekal abadi.  ^__^

Aidilfitri pertama sebagai ummi dan ayah.  InsyaAllah, tahun ini ummi ayah akan pakai baju ini juga. 
Nama `Ukasyah ini diberikan oleh Opah dan Aki, begitu juga dengan nama Uwais al-Qarni.  Jadi, Ummi titipkan sedikit sirah tentang `Ukasyah.  Sedari kelahiran `Ukasyah, ummi selalu menggelarnya `ahlul jannah`, makbul doa ummi buat `Ukasyah. Moga sirah ini bermanfaat buat kalian semua...

Khusus buat `mujaheedah seorang gadis' ..
**********************************************************************************
Cinta ‘Ukasyah Membawa ke Syurga


Masjid penuh sesak dengan kaum Muhajirin dan Ansar. Semua berkumpul setelah Bilal memanggil mereka dengan suara azan. Ada tarikan cinta di sana, kekasih yang baru saja sembuh, yang membuat semua sahabat tidak mahu melepaskan kesempatan ini untuk bertemu dengan kekasih Allah swt.
Setelah mengimami solat, nabi berdiri dengan segak di atas mimbar. Suaranya basah, menyampaikankan kata-kata puji dan kesyukuran kepada Allah yang Maha Pengasih. Suasana menjadi sunyi sepi, mulut para sahabat tertutup rapat, semua menajamkan pendengaran menuntaskan kerinduan pada suara Nabi. Semua menyiapkan hati, untuk disentuh serangkai hikmah. Selanjutnya Nabi bertanya.
“Duhai sahabat, kalian tahu umurku tidak akan lagi panjang, Siapakah di antara kalian yang pernah merasa teraniaya oleh si lemah ini, bangkitlah sekarang untuk mengambil kisas, jangan kau tunggu hingga kiamat menjelang, kerana sekarang itu lebih baik”.
Semua yang hadir terdiam, semua mata menatap penuh pada Nabi yang terlihat lemah. Tidak akan pernah ada dalam benak mereka perilaku Nabi yang terlihat janggal. Apapun yang dilakukan Nabi, selalu saja indah. Segala hal yang diperintahkannya, selalu membuihkan bening sari pati cinta. Tidak akan rela sampai bilapun, ada yang menyentuhnya meski hanya secuil jari kaki. Apapun akan digadaikan untuk membela Al-Musthafa.
Melihat semua yang terdiam, nabi mengulangi lagi ucapannya, kali ini suaranya terdengar lebih keras. Kelihatan para sahabat masih duduk dengan tenang. Hingga ucapan yang ketiga kali, seorang lelaki berdiri menuju Nabi. Dialah ‘Ukasyah Ibnu Muhsin.
“Ya Rasul Allah, Dulu aku pernah bersamamu di perang Badar. Untaku dan untamu berdampingan, dan aku pun menghampirimu agar dapat menciummu, duhai kekasih Allah, Saat itu engkau menghambatkan cambuk kepada untamu agar dapat berjalan lebih cepat, namun sesungguhnya engkau pukulanmu mengenai lambung samping ku” ucap ‘Ukasyah.
Mendengar ini Nabi pun menyuruh Bilal mengambil cambuk di rumah puteri kesayangannya, Fatimah. Kelihatan rasa keengganan menyelubungi Bilal, langkahnya terayun begitu berat, ingin sekali ia menolak perintah tersebut. Ia tidak ingin, cambuk yang dibawanya melecut tubuh kekasih yang baru saja sembuh. Namun ia juga tidak mahu mengecewakan Rasulullah. Sekembalinya Bilal, cambuk diserahkannya kepada Rasul mulia. Dengan cepat cambuk berpindah ke tangan ‘Ukasyah. Masjid seketika mendengung seperti sarang lebah.
Lantas melompatlah dua tokoh mulia dari barisan hadapan. Yang pertama berwajah sendu, janggutnya basah oleh air mata yang menderas sejak dari tadi, dia lah Abu Bakar. Dan yang kedua, tokoh pemberani, yang ditakuti para musuhnya di medan pertempuran, Nabi menyapanya sebagai Umar Ibn Khattab. Gementar mereka berkata:
“Hai ‘Ukasyah, pukullah kami berdua, sesuka yang engkau mahu. Pilihlah bahagian manapun yang paling kau ingin, kisaslah kami, jangan sekali-kali engkau pukul Rasul”
“Duduklah kalian sahabatku, Allah telah mengetahui kedudukan kalian”, Nabi memberi perintah secara tegas. Ke dua sahabat itu lemah longlai, langkahnya surut menuju tempat mereka semula. Mereka pandangi  ‘Ukasyah dengan pandangan memohon. ‘Ukasyah tidak berganjak sedikitpun.
Melihat Umar dan Abu Bakar duduk kembali, Ali bin Abi Thalib tidak tinggal diam. Berdirilah ia di depan ‘Ukasyah dengan berani.
“Hai hamba Allah, inilah aku yang masih hidup siap menggantikan kisas Rasul, inilah punggungku, ayunkan tanganmu sebanyak apapun, deralah aku”
“Allah Swt sesungguhnya tahu kedudukan dan niat mu duhai Ali, duduklah kembali” ungkap Nabi.
“Hai ‘Ukasyah, engkau tahu, kami adalah cucu Rasulullah, kami darah dagingnya, bukankah ketika engkau mencambuk kami, itu ertinya mengkisas Rasul juga”, kini yang tampil di depan U’kasyah adalah Hasan dan Husain. Tetapi sama seperti sebelumnya Nabi menegur mereka. “Duhai penyejuk mata, aku tahu kecintaan kalian kepadaku. Duduklah”.
Masjid kembali ditelan senyap. Ramai jantung yang berdegup kian cepat. Tidak terhitung yang menahan nafas. ‘Ukasyah tetap dengan pendirian menghadap Nabi. Kini tidak ada lagi yang berdiri ingin menghalangi ‘Ukasyah mengambil kisas. “Wahai ‘Ukasyah, jika kau tetap berhasrat mengambil kisas, inilah Ragaku,” Nabi selangkah maju mendekatinya.
“Ya Rasul Allah, saat Engkau mencambukku, tidak ada sehelai kainpun yang menghalangi pukulan cambuk itu”. Tanpa berbicara, Nabi langsung melepaskan ghamisnya yang telah memudar. Dan tersingkaplah tubuh suci Rasulullah. Seketika pekik takbir menggema, semua yang hadir menangis pedih.
Melihat tegap badan manusia yang di maksum itu, ‘Ukasyah langsung menanggalkan cambuk dan berhambur ke tubuh Nabi. Sepenuh cinta direngkuhnya Nabi, sepuas keinginannya ia ciumi punggung Nabi begitu mesra. Gumpalan kerinduan yang mengkristal kepada beliau, dia tumpahkan saat itu. ‘Ukasyah menangis gembira, ‘Ukasyah bertasbih memuji Allah, ‘Ukasyah berteriak haru, gementar bibirnya berucap sendu, “Tebusanmu, jiwaku ya Rasul Allah, siapakah yang sampai hati mengkisas manusia indah sepertimu. Aku hanya berharap tubuhku melekat dengan tubuhmu hingga Allah dengan keistimewaan ini menjagaku dari sentuhan api neraka”.
Dengan tersenyum, Nabi berkata: “Ketahuilah duhai manusia, sesiapa yang ingin melihat penduduk syurga, maka lihatlah lelaki ini”. ‘Ukasyah langsung tersungkur dan bersujud memuji Allah. Sedangkan yang lain berebut mencium ‘Ukasyah. Pekikan takbir menggema kembali. “Duhai, ‘Ukasyah berbahagialah engkau telah dijamin Nabi sedemikian pasti, bergembiralah engkau, kerana kelak engkau menjadi salah seorang yang menemani Rasul di syurga”.
Beruntunglah Engkau Ukasyah, Pencinta Kekasih Allah….
Ya Rasulullah Kami juga ingin mencium tangan dan pipimu dengan penuh kerinduan..

August 21, 2011

Uwais al-Qarni - Let`s Learn My Body

Assalamualaikum anakku yang soleh,

Tengah hari tadi berkesempatan membeli sedikit keperluan di Jusco.  Kalau ikutkan hati ummi, memang sangat malas rasanya.  Setelah mendapatkan keperluan, seperti biasa, wajib singgah di ruangan menjual buku.  Sekali Uwais dapat capai buku tajuk `Let`s Learn My Body`.  Terus tak nak lepas. Nak tak nak, ummi kena la beli sebab Uwais dah selak-selak semua.  Ummi ayah nak ambil pun tak boleh.  Serius je dia baca buku sambil tunjuk-tunjuk. hehe.


Opah pun excited nak ajar Uwais sebut "teeth" sambil tunjuk gigi dia.  Bakal doktor gigi la katakan..hehe...Sekali Uwais sebut dengan jelas, tanpa pelat, "TEETH".  Hasanta Uwais al-Qarni...  Bertambah satu vocab Uwais.  Betul-betul berbakat ni nak jadi doktor gigi. hehe.  Moga Allah redha. Sayang anak ummi.

August 18, 2011

Uwais & Cita-cita...


Assalamualaikum,

Semoga kalian semua dalam rahmat dan kasih sayang Allah.  

Ummi dan ayah selalu berbicara tentang masa depan Uwais al-Qarni dan salah satu topik yang tidak lari adalah tentang cita-cita Uwais al-Qarni.  Futuristik sungguh ummi ayah.  Sudah tentu ummi ayah tidak ada paksaan untuk Uwais al-Qarni berada dalam sesuatu bidang yang akan diminatinya nanti, cuma mungkin ummi ayah dapat beri satu dorongan yang baik buat dirinya.  

Ummi dan ayah suka kalau Uwais al-Qarni jadi seorang yang hafal dan mendalami al-Quran.  Teringinnya ummi tengok anak ummi jadi Ulama` ...hehe..Namun, nanti ummi ayah tak boleh nafikan jika Uwais al-Qarni ingin berada dalam `medical field` macam ummi dan ayah.  Tidak banyak sedikit, pasti mempengaruhi cita-citanya di masa hadapan kan.  Kalau dapat jadi kedua-duanya sekali, lebih baik.

Ummi selalu pesan dengan Uwais al-Qarni, "Uwais jadi ustaz ye.  Tak pun, jadi pharmacist macam ayah".  Tapi ayah pula suka influence Uwais al-Qarni supaya jadi Dr. Gigi.  Pelik juga ummi, mana entah datangnya idea ayah ini.  Malam tadi ayah tengah baring, pastu ayah buka mulut dan minta Uwais al-Qarni check gigi ayah.  Sekali Uwais al-Qarni layan pula permintaan ayah tu.  Lepas dah check gigi, Uwais al-Qarni tepuk manja pipi ayah sambil mulut bebel "tah tah tah", agaknya nak cakap yang pandai ayah jaga gigi. hehe.  Dah habis tu, tiba-tiba nak buat CPR plak kat ayah, terus menjerit ummi. hehe..Terhibur sungguh dengan keletahnya sekarang.

Uwais al-Qarni gembira hari ini sebab ayah cuti bersempena dengan Nuzul Quran.  Berkepit je dengan ayah.  Sempatlah kami anak-beranak jalan di IKEA, ukur kabinet dapur  untuk rumah mini kami di awan biru..^__^  Mula-mula Uwais al-Qarni meragam, sekerat jalan lepas BF, terus tidur sampai masuk kereta balik.

August 11, 2011

Uwais al-Qarni @ 10 bulan

Assalamulaikum Mujahid kedua yang Ummi Ayah sayangi,


Semoga Uwais sentiasa dalam rahmat dan kasih sayang Allah ya.  Ummi minta maaf, beberapa hari lagi Uwais akan genap 11 bulan, tapi baru hari ini ummi berkelapangan untuk menulis tentang perkembangan Uwais al-Qarni di usia 10 bulan.  Sungguh, anak ummi ayah ini adalah pengubat & penghibur hati ummi dan ayah.

Uwais telah makin dewasa.  Sekejap sungguh rasanya Uwais jadi baby. Eh, sekarang masih baby kan?  Tak lama lagi dah jadi `toddler` plak.hehe.  Pelbagai ragam dan perangai baru yang Uwais dapat.
  • Uwais masih maintain `bam bam` walaupun dah aktif.  Selera makan macam biasa.  Makan apa yang ummi ayah makan, Cuma elakkan yang bergaram dan bergula je.  Uwais sangat sukakan sayur.  Kalau dah bagi sayur, alamatnya memang tak mau makan benda lain.  Perangai baru Uwais, bila ummi suap Uwais luah balik.  Lepas itu, Uwais kutip dan suap kembali ke mulutnya dengan tangan sendiri.  Waduh, anak ummi nak makan sendiri rupanya.  Ummi bagi Uwais makan sendiri, Cuma bila nak cepat, ummi kena suap juga.  Faham jelah, bila makan memang comot anak ummi ni, jadi ummi ayah akan tanggal dulu baju Uwais dan tinggalkan CD je.
  • Uwais sudah boleh berdiri dan jalan-jalan jatuh, namun merangkak paling laju.  Sudah laju naik tangga sendiri, Cuma turun masih perlahan.  Ummi ada belikan `push walker` untuk Uwais praktis berjalan, tapi Uwais tetap suka tolak bakul dan kerusi plastik.  Hehe.  Sekarang ini ayah tengah train Uwais turun katil pula, Alhamdulillah ada peningkatan.
  • Sekarang ini Uwais paling teruja untuk bercakap dan membebel.  Ummi pun tak faham apa yang dibebelkannya, tapi ummi layan kan je supaya Uwais tak kecewa.  Yelah, hati anak yang kecil jangan sesekali dihampakan.  ^__^
  • Uwais dah boleh buka seluar sendiri.  Bila dia `poo poo`, dia akan buka seluar dia.  Waktu ni ummi fahamlah, maksudnya Uwais nak ummi bersihkan. Hehe.  Tapi bila di tandas memang bahaya.  Uwais tak mau duduk diam bila ummi bersihkan dia.  Risau yang amat dibuatnya.  Ada je benda yang Uwais nak capai.  Sebab itu bila ada ayah, memang ummi serah pada ayah. Tak larat ummi sebab Uwais makin berat.
  • Uwais suka Al-Quran.  Bila ummi ayah baca Al-Quran, Uwais akan duduk diriba ummi ayah dan pegang Quran yang tengah kami baca tu sambil mulutnya terkumat-kamit meniru bacaan ummi ayah.  Kalau tengah menangis, Uwais akan berhenti bila dengar azan atau bacaan Quran.  Ummi ada ajarkan Uwais `iqra`.  A Ba Ta, Uwais akan sebut `Ta`.  Mungkin itu yang paling mudah untuk anak kecil seusianya.
  •  Uwais sayangkan haiwan, persis ummi dan ayah juga.  Bila Nampak kucing, Uwais akan kejar sampai dapat dan kusut badan kucing (kadang-kadang diramasnya sampai kucing cakar dia..tapi dia tak nangis kena cakar.).  Bila bangun pagi setelah baca doa bangun tidur sama-sama Uwais akan berdiri di jendela untuk melihat burung-burung berkicauan dan berterbangan.  Bila ummi tanya, “ Uwais tengok nughair (burung) ye.  Ada ke nughair pagi ni?” dan Uwais akan balas dengan senyuman, tandanya adalah tu.  Waktu ummi pregnant Uwais, ummi pun begitu, suka melihat burung-burung dan  pemandangan.
  •  Uwais anak ummi sudah mula membentuk peribadi dan identitinya sendiri.  Dari pengamatan ummi, Uwais ini sensitive orangnya, tapi mudah mengalah.  Bila abang Mus`ab ambil mainannya, dia tidak marah dan jauh sekali menangis.  Tapi bila Aki balik kerja tak dukung dia, dia akan menagis hiba.  Atau pun bila kita bercakap dengan nada yang kuat, Uwais akan menangis.  Anak ummi, anak ummi. Bab mengalah itu persis ayah dan yang super duper sensitif itu macam ummi...hehe.
  •  Alhamdulillah, Uwais masih fully BF.  Allah murahkan rezekinya sampai ummi masih perlu pump lagi. Mungkin kerana Ummi masih menyusukan Mus`ab dan Tholhah.  Bila ada hari yang Mus`ab dan Tholhah tak menyusu dengan ummi, maka akan `engorge`.  Jadi, Uwais memang ada stok dalam peti.. kalau ada `emergency case` ,ummi tak risau.hehe.  Uwais fully cloth diapering, Alhamdulillah.  Jadi expenses untuk Uwais setiap bulan ummi ayah salurkan kepada pendidikan Uwais je.^__^

Setakat di sini dahulu coretan ummi hari ini.  Moga membesar menjadi anak yang soleh lagi musleh, murabbi dan daie ilallah.  Doa ummi agar kita semua graduasi dari Madrasah Ramadhan dengan jayanya.

Our `future pharmacist`.  Suka sangat baca `drug dictionary` ayah.  Sanggup panjat katil sebab nak buku ni.hehe.

Anak ummi yang selalu orang tanya, `boy ke girl`? Uwais tak cukup macho ke? hehe.  Ummi cakap dengan ayah, Uwais  `awww (lelaki lembut)` macam ayah. hehe.  Marah ayah.^__^

Bila dapat hand set ummi, Uwais sangat gembira sambil goyang-goyangkan dan tunjuk pada ummi.  Sebab Uwais nak minta ummi pasang lagu `Palestin` iaitu `Lanna`tarifa bi israel` (kami tidak mengiktiraf Israel).  semangat jihad anak ummi ni.  Alhamdulillah.  Inilah hiburan Uwais.

August 10, 2011

Alhamdulillah...

Alhamdulillah, akhirnya ayah dapat posting di Klinik Kesihatan AU2.  Lebih dekat dan kurang kesesakan lalu lintas berbanding waktu ayah kerja di HKL dulu.  Prosesnya sangat mudah, mungkin Allah dengar doa ummi ayah, keluarga serta sahabat-sahabat kita.  Waktu ayah mendaftar di Pejabat Kesihatan Daerah Gombak, mereka terus tawarkan ayah  Klinik Kesihatan AU2.  Ayah kata memang ayah nak yang tu pun sebab yang itu paling dekat dengan `rumah mini` kita nanti. Ummi pun turut tumpang gembira.  Ayah pun nampak gembira walaupun staff kat sana ramai perempuan.  Ayah cerita dengan ummi, sibuk waktu pagi je sebab waktu petang dah tak ramai patient.  Tapi ayah still ada on-call Sabtu, Ahad dan `extended hour`.  

"Tahniah abang..Bekerja kerana Allah ya...^__^" 

August 4, 2011

Kerisauan

Uwais, hati ummi gundah gulana..2-3 hari ini pun ummi macam tiada mood nak buat kerja...Risau memikirkan posting ayah....Semoga hari ini dapat penyelesaiannya.  Uwais doakanlah yang terbaik untuk ayah ye.  Doakan agar ayah diberi penempatan yang berhampiran.  Baik untuk DnT dan keluarga kita yang pastinya.  Ayah dapat Hospital Sabak Bernam...Satu tempat yang asing bagi ummi mahupun ayah.  Tidak tahu mengapa, yang pastinya ummi ayah seakan fobia untuk berhijrah lagi.  Mungkin kerana pengalaman pahit yang ummi ayah lalui sewaktu di rantau orang.  huhu.. 

Ujian sungguh di bulan ramadhan ini.  Baru saja nak `settle down` di sini, sekali dapat Sabak Bernam.  Baru saja kita menjenguk rumah mini yang bakal kita diami nanti.  Sedih ummi rasa, tapi ayah yang paling sedih.  Mendengar getaran suara ayah yang sungguh kecewa di corong telefon, membuatkan hati ummi gusar.  Namun ummi ayah tidak mahu mengalah, jauh sekali berputus asa sungguhpun pihak yang berkenaan seakan tidak mahu berganjak...Pelbagai alasan dicipta...Katanya, keputusan adalah MUKTAMAD...Tidak langsung menimbang rasa rayuan ayah padanya....Namun ayah tetap tegar tidak mahu menandatangani dokumen berikut.  Ayah kata, 30 hari pun ayah sanggup turun naik Pejabat Kesihatan S____...  

Pada siapa lagi harus kami merayu.  Kami tak punya kabel besar.  Allah yang Maha Berkuasa, jadi kepada Allah ummi ayah merayu dan memohon.  Apalah sangat kuasa manusia, Allah yang menentukan segalaNya. `Ya Aziz, Ya Jabbar, Ya Mutakabbir`.  Hari ini, ayah sekali pergi turun naik pejabat untuk urusan itu.  Dan akhirnya mereka akur pada permintaan ayah dan ayah kata seolah-olah mulut mereka terkatup, tak mampu berhujah seperti semalamnya.  Alhamdulillah, ayah dapat posting di Klinik Kesihatan Daerah Gombak.  Meskipun belum ketahui di kawasan mana di Gombak, namun terasa sedikit lega dan tenang.  Mohon doa kalian agar doakan yang terbaik buat kami.  

p/s: Opah sampai cuti hari ini kerana risaukan ayah. hehe.manja Opah...^__^