Abu `Ukasyah

Abu `Ukasyah

Ummu `Ukasyah

Ummu `Ukasyah

Abang, Happy Anniversary

Abang, Happy Anniversary

Kedai Mawaddah & Hafiz

Ummi ayah sentiasa merinduimu sayang..
Powered by Blogger.

August 23, 2011

Ya Allah Rindunya...



Buat ayah dan Uwais, maafkan ummi.  Ummi tak dapat membendung perasaan ummi lagi. 

Ya Allah, rindunya Ummi pada `Ukasyah.  Ummi rasa nak pecah dada ummi menahan sebak yang telah sekian lama ummi sorokkan dan pendamkan jauh dalam satu sudut hati ummi ini. Allah, Allah, Allah.  Ummi benar-benar rasa macam dekat sangat dengan `Ukasyah malam ini sampai ummi tidak boleh lelapkan mata. Rindu yang tidak bertepi terhadap `Ukasyah.


Ummi rasa terlampau rindu sampai ummi buka semula hard disk ayah sebab nak imbau kembali kenangan-kenangan kita bersama `Ukasyah.  Ya Allah, ummi ingat ummi kuat sangat, tapi akhirnya menitis juga air mata ummi.  Bukan setakat hujan yang renyai, tapi hujan lebat.  Ummi rasa nak menangis sepuas-puasnya malam ini, agar air mata yang mengalir ini, mengubat sedikit kerinduan ummi pada anakanda `Ukasyah.  Ayah ingat tak, dulu kita selalu nangis sama-sama kan untuk melegakan dada yang benar-benar sempit dek kerinduan yang menggunung itu.  

Ya Allah, semoga kerinduanku ini mendekatkan diriku kepadaMu.  Meningkatkan keimananku dan ketaqwaan ku.  Sesungguhnya, aku adalah hambaMu yang sangat lemah.  

`Ukasyah, ummi sayang `ukasyah.  Ummi tahu `Ukasyah gembira berada dalam pemeliharaan Allah.  Ummi doakan agar kita bersama dalam jannah nanti.  InsyaAllah, di syurga yang kekal abadi.  ^__^

Aidilfitri pertama sebagai ummi dan ayah.  InsyaAllah, tahun ini ummi ayah akan pakai baju ini juga. 
Nama `Ukasyah ini diberikan oleh Opah dan Aki, begitu juga dengan nama Uwais al-Qarni.  Jadi, Ummi titipkan sedikit sirah tentang `Ukasyah.  Sedari kelahiran `Ukasyah, ummi selalu menggelarnya `ahlul jannah`, makbul doa ummi buat `Ukasyah. Moga sirah ini bermanfaat buat kalian semua...

Khusus buat `mujaheedah seorang gadis' ..
**********************************************************************************
Cinta ‘Ukasyah Membawa ke Syurga


Masjid penuh sesak dengan kaum Muhajirin dan Ansar. Semua berkumpul setelah Bilal memanggil mereka dengan suara azan. Ada tarikan cinta di sana, kekasih yang baru saja sembuh, yang membuat semua sahabat tidak mahu melepaskan kesempatan ini untuk bertemu dengan kekasih Allah swt.
Setelah mengimami solat, nabi berdiri dengan segak di atas mimbar. Suaranya basah, menyampaikankan kata-kata puji dan kesyukuran kepada Allah yang Maha Pengasih. Suasana menjadi sunyi sepi, mulut para sahabat tertutup rapat, semua menajamkan pendengaran menuntaskan kerinduan pada suara Nabi. Semua menyiapkan hati, untuk disentuh serangkai hikmah. Selanjutnya Nabi bertanya.
“Duhai sahabat, kalian tahu umurku tidak akan lagi panjang, Siapakah di antara kalian yang pernah merasa teraniaya oleh si lemah ini, bangkitlah sekarang untuk mengambil kisas, jangan kau tunggu hingga kiamat menjelang, kerana sekarang itu lebih baik”.
Semua yang hadir terdiam, semua mata menatap penuh pada Nabi yang terlihat lemah. Tidak akan pernah ada dalam benak mereka perilaku Nabi yang terlihat janggal. Apapun yang dilakukan Nabi, selalu saja indah. Segala hal yang diperintahkannya, selalu membuihkan bening sari pati cinta. Tidak akan rela sampai bilapun, ada yang menyentuhnya meski hanya secuil jari kaki. Apapun akan digadaikan untuk membela Al-Musthafa.
Melihat semua yang terdiam, nabi mengulangi lagi ucapannya, kali ini suaranya terdengar lebih keras. Kelihatan para sahabat masih duduk dengan tenang. Hingga ucapan yang ketiga kali, seorang lelaki berdiri menuju Nabi. Dialah ‘Ukasyah Ibnu Muhsin.
“Ya Rasul Allah, Dulu aku pernah bersamamu di perang Badar. Untaku dan untamu berdampingan, dan aku pun menghampirimu agar dapat menciummu, duhai kekasih Allah, Saat itu engkau menghambatkan cambuk kepada untamu agar dapat berjalan lebih cepat, namun sesungguhnya engkau pukulanmu mengenai lambung samping ku” ucap ‘Ukasyah.
Mendengar ini Nabi pun menyuruh Bilal mengambil cambuk di rumah puteri kesayangannya, Fatimah. Kelihatan rasa keengganan menyelubungi Bilal, langkahnya terayun begitu berat, ingin sekali ia menolak perintah tersebut. Ia tidak ingin, cambuk yang dibawanya melecut tubuh kekasih yang baru saja sembuh. Namun ia juga tidak mahu mengecewakan Rasulullah. Sekembalinya Bilal, cambuk diserahkannya kepada Rasul mulia. Dengan cepat cambuk berpindah ke tangan ‘Ukasyah. Masjid seketika mendengung seperti sarang lebah.
Lantas melompatlah dua tokoh mulia dari barisan hadapan. Yang pertama berwajah sendu, janggutnya basah oleh air mata yang menderas sejak dari tadi, dia lah Abu Bakar. Dan yang kedua, tokoh pemberani, yang ditakuti para musuhnya di medan pertempuran, Nabi menyapanya sebagai Umar Ibn Khattab. Gementar mereka berkata:
“Hai ‘Ukasyah, pukullah kami berdua, sesuka yang engkau mahu. Pilihlah bahagian manapun yang paling kau ingin, kisaslah kami, jangan sekali-kali engkau pukul Rasul”
“Duduklah kalian sahabatku, Allah telah mengetahui kedudukan kalian”, Nabi memberi perintah secara tegas. Ke dua sahabat itu lemah longlai, langkahnya surut menuju tempat mereka semula. Mereka pandangi  ‘Ukasyah dengan pandangan memohon. ‘Ukasyah tidak berganjak sedikitpun.
Melihat Umar dan Abu Bakar duduk kembali, Ali bin Abi Thalib tidak tinggal diam. Berdirilah ia di depan ‘Ukasyah dengan berani.
“Hai hamba Allah, inilah aku yang masih hidup siap menggantikan kisas Rasul, inilah punggungku, ayunkan tanganmu sebanyak apapun, deralah aku”
“Allah Swt sesungguhnya tahu kedudukan dan niat mu duhai Ali, duduklah kembali” ungkap Nabi.
“Hai ‘Ukasyah, engkau tahu, kami adalah cucu Rasulullah, kami darah dagingnya, bukankah ketika engkau mencambuk kami, itu ertinya mengkisas Rasul juga”, kini yang tampil di depan U’kasyah adalah Hasan dan Husain. Tetapi sama seperti sebelumnya Nabi menegur mereka. “Duhai penyejuk mata, aku tahu kecintaan kalian kepadaku. Duduklah”.
Masjid kembali ditelan senyap. Ramai jantung yang berdegup kian cepat. Tidak terhitung yang menahan nafas. ‘Ukasyah tetap dengan pendirian menghadap Nabi. Kini tidak ada lagi yang berdiri ingin menghalangi ‘Ukasyah mengambil kisas. “Wahai ‘Ukasyah, jika kau tetap berhasrat mengambil kisas, inilah Ragaku,” Nabi selangkah maju mendekatinya.
“Ya Rasul Allah, saat Engkau mencambukku, tidak ada sehelai kainpun yang menghalangi pukulan cambuk itu”. Tanpa berbicara, Nabi langsung melepaskan ghamisnya yang telah memudar. Dan tersingkaplah tubuh suci Rasulullah. Seketika pekik takbir menggema, semua yang hadir menangis pedih.
Melihat tegap badan manusia yang di maksum itu, ‘Ukasyah langsung menanggalkan cambuk dan berhambur ke tubuh Nabi. Sepenuh cinta direngkuhnya Nabi, sepuas keinginannya ia ciumi punggung Nabi begitu mesra. Gumpalan kerinduan yang mengkristal kepada beliau, dia tumpahkan saat itu. ‘Ukasyah menangis gembira, ‘Ukasyah bertasbih memuji Allah, ‘Ukasyah berteriak haru, gementar bibirnya berucap sendu, “Tebusanmu, jiwaku ya Rasul Allah, siapakah yang sampai hati mengkisas manusia indah sepertimu. Aku hanya berharap tubuhku melekat dengan tubuhmu hingga Allah dengan keistimewaan ini menjagaku dari sentuhan api neraka”.
Dengan tersenyum, Nabi berkata: “Ketahuilah duhai manusia, sesiapa yang ingin melihat penduduk syurga, maka lihatlah lelaki ini”. ‘Ukasyah langsung tersungkur dan bersujud memuji Allah. Sedangkan yang lain berebut mencium ‘Ukasyah. Pekikan takbir menggema kembali. “Duhai, ‘Ukasyah berbahagialah engkau telah dijamin Nabi sedemikian pasti, bergembiralah engkau, kerana kelak engkau menjadi salah seorang yang menemani Rasul di syurga”.
Beruntunglah Engkau Ukasyah, Pencinta Kekasih Allah….
Ya Rasulullah Kami juga ingin mencium tangan dan pipimu dengan penuh kerinduan..

9 comments:

  1. Mawaddah...andai menangis tu boleh meredakan hatimu...menangislah dik..moga Allah berikan ketenangan pada 10malam terakhir ni.

    Rindu seorng ibu tetap kekal selama mana ibu itu masih bernafas.

    ReplyDelete
  2. sayu + sedih baca nukilan awak..

    ReplyDelete
  3. akak harus kuat untuk uwais
    jgn sdh akk
    muka ukasyah sebijik muka uwais
    Allah gantikan akk uwais tuk mengubat rindu pd ukasyah
    bersabar akk

    ReplyDelete
  4. Dear adik..saba ya..
    Semoga Allah memberi ketenangan jiwa utk adik dan suami..
    InsyaAllah..

    ReplyDelete
  5. mawaddah... mungkin sbb ini bulan ramadhan, dan kita akan mengakhiri ramadhan. Sama dengan akak kat sini. Sentiasa merindui bidadari syurga. Rindu sangat saat ini, apa pun tabah ye. Kalau air mata itu pengubat kerinduan, tak ada salahnya. Sbb tak ada yang faham kecuali kita yang merasainya...

    ReplyDelete
  6. Salam kak mawaddah, tabah lalui dugaan ini. Allah swt berikan dugaan untuk hamba yang Dia sayang kerana dia tahu hamba Dia ni pasti mampu melalui dugaan yang hebat ni! Take care :)

    ReplyDelete
  7. sejauh mana pun 'langkahan' kaki....meninggal pergi suatu 'kedukaan'...tetap akan 'tersingkap'nya sakit dan perit....menerima suatu 'hakikat'...yang tidak akan dapat diubah...dan tidak jua akan berubah....

    meski pun demikian....dalam meniti hari2 yang mendatang...perjuangan adalah tentang hari 'esok'....yang pasti 'menanti' di suatu destinasi....'pertemuan' bagi tiap makhluk.....pabila tiba ketika dan saat nya nanti....

    kerana Dia tidak akan sesekali menzalimi....dan Dia juga tidak akan sesekali memungkiri janji....

    al-fatihah untuk permata hati `Ukasyah ...

    ketentuan Allah adalah rahsia Allah...

    wallahu'alam...

    ReplyDelete
  8. jazakillahu khairan khatira..perkongsian yang sgt istimewa..ana yakin ukasyah sdg menunggu ukhti di syurga=) insya ALLAH,setiap pemergian yang istimewa ALLAH gantikan dgn yang lebih istimewa..ana doakan ..

    ReplyDelete
  9. assalamualaikum ukhti fid din
    izinkan akak copy paste artikel seerah ini ya

    "Beruntunglah Engkau Ukasyah, Pencinta Kekasih Allah….
    Ya Rasulullah Kami juga ingin mencium tangan dan pipimu dengan penuh kerinduan.."lau kana bainana habibina

    ReplyDelete