Abu `Ukasyah

Abu `Ukasyah

Ummu `Ukasyah

Ummu `Ukasyah

Abang, Happy Anniversary

Abang, Happy Anniversary

Kedai Mawaddah & Hafiz

Ummi ayah sentiasa merinduimu sayang..
Powered by Blogger.

October 10, 2015

CARA NABI MENDIDIK ANAK - BHGN 2




Pada hari Jumaat yang barakah ini, saya kongsikan sambungan ringkasan dari post yang saya tulis beberapa hari yang lalu. 

3) Bersikap Adil & Menyamakan Pemberian untuk Anak

--> Ini adalah dasar ketiga yang dituntut kepada ibu bapa untuk selalu konsisten dalam melaksanakannya.

--> Kerana kedua hal ini, memiliki pengaruh yang sangat besar dalam sikap BERBAKTI & KETAATAN anak.

 Diriwayatkan oleh Bukhari & Muslim dari An-Nu'man bin Basyir r.a , bahwa bapanya membawanya berjumpa Rasulullah s.a.w .

Bapanya berkata, 'Sesungguhnya aku akan berikan seorang budakku kepada anakku ini'.

Rasulullah s.a.w bertanya, 'Apakah seluruh anakmu engkau beri pemberian yang sama dengan pemberianmu kepadanya?'

Dia menjawab, 'Tidak'

Rasulullah s.a.w berkata, 'Jangan engkau persaksikan aku dalam kejahatan'.

Rasulullah melanjutkan pertanyaan, 'Apakah engkau mahu kalau sikap berbakti yang mereka berikan sama?'.

Dia menjawab, 'Ya'.

Beliau bersabda, 'Kalau begitu tidak'.

--> Para ulama' salaf memberi perhatian tentang bersikap adil walaupun hanya dalam bab mencium anak kerana ingin merealisasikan perintah s.a.w untuk bersikap adil dalam hal mencium anak lelaki dan anak perempuan.

 Diriwayatkan oleh al-Baihaqi dari Anas r.a 

Bahwasanya seorang sedang duduk bersama Nabi s.a.w. Tidak lama kemudian datang anak lelakinya. Dia pegang, lalu dia cium & dia dudukkan di pangkuannya.

Kemudian, datanglah anak perempuannya & dia pegang & dudukkan disampingnya.
Nabi s.a.w bersabda, 'Engkau tidak berlaku adil terhadap mereka berdua'.

BILA DIBOLEHKAN MEMBERI LEBIH KEPADA ANAK?

Imam Ahmad bin Hanbal berpendapat HARAM nya mengutamakan salah seorang anak selama tidak ada penyebab yang mengHARUSkan hal itu.

Dalam Kitab Al-Mughni, sebahagian anak diberikan lebih kerana sesuatu hal seperti;
 Keperluan yang mendesak
 Waktu kesempitan
 Kebutaan
 Ramainya anak
 Sibuk menuntut ilmu
 dan berbagai hal yang lain

Atau tidak memberi kepada sebahagian anak kerana hal seperti;
 Kefasikannya
 Kebida'ahannya
 Bila pemberian itu digunakan untuk buat maksiat

Maka diriwayatkan dari Ahmad pendapat yang menunjukkan bolehnya hal tersebut dilakukan berdasarkan fatwa beliau tentang bolehnya memberi WAKAF kepada sebahagian anak kerana KEPERLUAN nya & tidak boleh diberikan kerana keinginan untuk melebihkan sahaja. pemberian juga semakna dengan hal ini.

Ringkasan dari buku Prophetic Parenting oleh Dr Muhammad Nur Abdul Hafizh Suwaid.


Yang tidak pernah berhenti belajar,
Ummu Ukasyah


P/s: Sesiapa yang tercari-cari tudung untuk anak-anak, jemputlah melawat ke kedai online kami di Facebook U Kids Mart. 😻

October 8, 2015

CARA NABI MENDIDIK ANAK - BHGN 1



Dari Ibnu Abbas r.a berkata, Rasulullah s.a.w bersabda;

"Ajarilah, permudahkanlah, jangan engkau persulit, berilah khabar gembira, jangan engkau beri ancaman.  Apabila salah seorang dari kalian marah, hendaknya yang seorang lagi diam".

( Riwayat Ahmad & Bukhari )

Berbagai cara mendidik ini disimpulkan dari hadis-hadis Nabi s.a.w & perilaku sosial beliau kepada anak-anak.

Juga dari perbualan beliau dengan anak-anak atau kepada para bapa tentang cara mendidik anak.

Berikut adalah Cara Mendidik Nabi s.a.w;

1) Menampilkan Suri Teladan yang Baik

> Kedua orang tua dituntut untuk mengerjakan perintah Allah & sunnah2 Rasulullah dalam sikap dan perilaku sentiasa sebab anak2 sentiasa memerhati gerak geri orang tuanya.

.

2) Mencari Waktu yang Tepat untuk Memberi Pengarahan

> Memilih waktu tepat untuk menasihati, memberikan pengaruh yang penting terhadap hasil nasihatnya.

> Juga salah satu cara efektif meringankan tugas orang tua mendidik anak.

Rasulullah s.a.w mempersembahkan kepada kita 3 waktu yang sesuai dalam memberi arahan atau nasihat kepada anak-anak;

🚘 DALAM PERJALANAN

Hadis Ibnu Abbas r.a yang diriwayatkan At-Tirmidzi ;

Aku di belakang Nabi s.a.w pada suatu hari, beliau bersabda, 'Hai anak kecil......'

> Pengarahan ini tidak dilakukan dalam bilik tertutup, tetapi di udara terbuka ketika jiwa si anak dalam keadaan sangat siap menerima arahan dan nasihat.

🍝 WAKTU MAKAN

Hadis dari Umar bin Abi Salamah r.a yang diriwayatkan oleh Bukhari & Muslim ;

Aku masih anak2 ketika berada dalam pengawasan Rasulullah s.a.w. Tanganku bergerak ke sana ke mari di bekas makanan.

Rasulullah s.a.w bersabda kepadaku, "Hai anak kecil, ucapkanlah bismillah, makanlah dengan tangan kanan & makanlah apa yang ada di hadapanmu".  Sejak itu, begitulah caraku makan.

> Pada waktu makan, seorang anak kecil berusaha untuk menunjukkan diri yang sebenar, hingga dia terkadang melakukan perkarang yang kurang sopan & tidak beradab.

> Inilah waktu yang sesuai untuk ibu bapa menegur & membetulkan kesalahan.

🚑 WAKTU ANAK SAKIT

> Sakit melunakkan hati orang dewasa, apatah lagi hati anak kecil yang masih lembut & masih mudah menerima.

> Anak kecil ketika sakit, ada 2 KEUTAMAAN yang terkumpul padanya untuk membetulkan kesalahan, perilaku bahkan keyakinan.

1) Keutamaan Fitrah Anak
2) Keutamaan Lunaknya Hati

> Rasulullah s.a.w telah memberi nasihat kepada kita tentang hal ini pabila beliau menjenguk seorang anak yahudi yang sedang sakit & mengajaknya masuk Islam. Kunjungan itu menjadi kunci cahaya bagi anak tersebut.

Akan bersambung.....😊

Ringkasan dari buku Prophetic Parenting oleh Dr Muhammad Nur Abdul Hafizh Suwaid.

Yang tidak pernah berhenti belajar,
Ummu 'Ukasyah